01 August 2011

Sel(fish)/'selfisy'/ks ;egois

Suatu hari saya berantem hebat sama pacar . Masalahnya sepele, cuma gara-gara saya nge-repeat satu lagu sampe 5 kali and more. Dan saya tetap mempertahankan lagu itu untuk diputar. Kita berantem di jalan dengan kondisi jalanan sangat padat, bahkan untuk merayap aja puji Tuhan. Oke, jadi perpaduan antara panas, macet, silau (no sunglasses btw), dan berantem. Can you imagine? Dan kita harus terjebak di kondisi yang mematikan seperti itu. Saya emosi dan dia emosi. Dan saya menyetir dengan muka merah, mostly because of the fvckin beam. Lalu biasanya orang akan bertanya, trus salah siapa doong?

Saya maupun dia punya alasan sendiri-sendiri. Saya punya kebiasaan muter lagu fav, sampai dapet feelnya. See? Gak salah dong menikmati musik dengan cara seperti itu? Bahkan kalo perlu sampai saya menghayati lagunya. Dan buat dia, itu bentuk penyiksaan. First; He doesn't like the song, second; It makes him so bored.

Dan pada dasarnya saya orang yang sangat liberal. Saya menjawab, "Yang, kamu juga boleh kok nge-repeat lagumu sepuluh kali." Tapi sebenernya faktanya, gak ada satupun lagu di mobil yang merupakan lagu favnya.  Jadi sia-sia kalau dia berniat memutar satu lagu sampai sepuluh kali, karena semua lagu dimobil adalah laguku.

Akhirnya saya berjalan dengan ego saya dan dia dengan egonya. Dan saya mikir, egois banget sih nih orang, gak liat apa saya butuh hiburan. Maksudnya, hell~0 lagu yang saya puter juga gak busuk-busuk amat, dan gak najis najis bala-bala, tapi kenapa segitunya sih menolak lagu saya (ditambah itu merupakan lagu fav saya).

Sekitar seratus meter saya mengemudi, ada motor nyalip dan mau belok ke kanan. Sementara posisi saya dikanan ya tolong, jadi itu motor dengan indahnya nyerempet mobil saya ditambah ngesot 5 meter, dan ngebawa-bawa mobil saya. By the way horor juga ketika kejadian itu berlangsung. Dan sepertinya agak parah. Mobil saya berhenti setelah ditarik rem tangan oleh dia, dan saya cuma bisa beku ditempat.

Pacar turun mobil, and he handled it. Look so heroic! Untungnya itu pengendara motor yang ternyata mas-mas gila nggak apa-apa,  hanya robek celananya, berdarah sedikit, tapi motornya lumayan parah.
Dan pacar yang menangani itu semua, plus bayar ganti rugi dll. Saya cuma menepikan mobil dan diem beberapa menit -karena shock.

Setelah itu semua selesai, pacar balik ke mobil dan bilang, "Liat aku yang, masih sanggup bawa mobil pulang?"

Saya menggeleng dan nangis, trus dia nggak meluk saya kayak di film-film (karena dia memang tidak romantis, underline it please), tapi dengan wise dia menenangkan saya dan bilang, "Motor itu kok yang salah, bukan kamu. Tapi, nyetir sambil emosi gak bagus kan? Yaudah, aku yang nyetir pulang sekarang."

Sepanjang perjalanan pulang, dia nenangin saya dan ngelus-ngelus kepala saya, dan saya merasa seperti kucing kecil yang ketakutan. Bahkan saya lupa tadi sempat saya berubah menjadi monster.

Dan sepanjang perjalanan saya mikir, egois itu nggak cuma berakibat bikin muka kita tambah tua, atau bibir kita mengerucut, dan membuat hati kita kotor. Tapi juga bisa membuat kita kecelakaan! Coba tadi saya nggak egois, pasti saya nggak akan berantem, dan saya nggak akan emosi, dan (mungkin ternyata) saya mengemudikan mobil terlalu cepat, dan saya nggak menyadari kalau ternyata itu mobil melaju dengan sangat cepat dan menyebabkan kecelakaan. Apapun itu, dampak yang amat sangat buruk dan horor.

Tapi, detik itu juga saya sadar, ketika lo peduli sama orang lain, lo bisa ngalahin rasa egois lo. Coba misalnya (ternyata) dia gak perduli sama saya, dan dia masih tetap emosi ketika kita kecelakaan, mungkin dia akan mengatakan, "Oh kecelakaan ya? Keciaaaan deh lo. Sukurin! Urusin tuh semua sendiri. Gue gak ikut-ikutan yaaaaa. Byebye muah muah." Dan dia melenggang pergi, lalu apa jadinya saya?