24 November 2012

“A Petai A Day Keeps The Doctor Away”


Pohon pete saya berbuah banyak banget. Serius. Ceritanya Sabtu siang saya barusan pulang dari Rumah Ibu Professor Khalida Noor, barusan masuk rumah, dan tiba-tiba Pakde Gito, tetangga sebelah, dateng sambil bawa seplastik penuh buah atau sayuran ini. Katanya buah pete itu diambil dari kebon saya. Udah banyak banget katanya. Dan yang dikasihin ke rumah itu udah dibagi-bagi juga ke tetangga. Oh damn.

Satu hal lagi, hari ini (dan kemungkinan sampai besok malam) saya bakalan sendirian di rumah. Seperti biasanya, kalau weekend gini pasti semuanya ke rumah Eyang di Ngadisuryan. Lalu harus diapakan pete-pete ini? Nggak mungkin saya menghabiskannya sendirian (berdua sama Louie), secara saya bukan penggemar pete.

Menurut sumber ini, ternyata ada banyak banget manfaat pete. Meskipun efek sampingnya adalah bau yang nggak enak, pete ini berkhasiat untuk menyembuhkan beberapa penyakit. Terlebih untuk saya yang anemia. Pete yang memiliki kandungan kalium tinggi juga bisa membantu menaikkan konsentrasi belajar dan membantu kita untuk semakin waspada. Besok pas ujian pendadaran boleh deh ya ngemil pete hahahaha. Eh bisa buat diet juga wuahahahaha. Kira-kira kalo pete panenan seplastik ini dihabisin bisa langsung kurus nggak yaaaa? *ngarep*

Emak saya yang adalah penggemar berat pete, langsung menyuruh saya untuk googling resep olahan pete. Rupanya pete bakar dan sambel goreng pete belum cukup memuaskan hasrat perpetean beliau. Ternyata ada juga makanan aneh yang bahan dasarnya pete, such as:

telur dadar pete

jus pete

soto petai cina

Ckckckck makanan yang benar-benar asing di lidah bahkan di kuping saya. Baru pertama kali ini tahu ada makanan kayak gitu. Yang jelas saya nggak bakalan makan hahahaha. "A petai a day keeps the doctor away". Mari hidup sehat dengan makan pete sekali sehari! #eh