13 December 2011

Suara-Suara di Tengah Malam


Note: Kebetulan lagi ngobrak-abrik laci lemari, dan menemukan tulisan jaman kelas 3 SMA. Hahaha enjoy it :p.

***

Belakangan ini topik “hantu” jadi gossip hot di sekolah. Ini semua gara-gara Babe yang cerita-cerita pas teori olahraga. Seru sih. Cuma gue agak terganggu juga. Soalnya gue sering mengalami kejadian-kejadian itu di rumah. Waaaw

Seminggu ini gue sering bangun di tengah malam. Nggak pas jam 12. Kadang jam 1, kadang jam 2. SELALU BEGITU. Pasalnya, setiap gue bangun, pintu kamar gue pasti terbuka sedikiit dan langsung menghadap lorong ke bagian belakang. Nggak tau nyokap gue yang buka atau gimana. Cuma gue yakin banget, gue selalu nutup pintu kalo mau tidur. Alasan gue bangun selalu aneh. Pernah gue mimpi dikejar setan yang serem banget. Pernah gue kebangun karena bunyi hp (padahal hpnya jauh. Apa hubungannya?). Pernah juga karena ada yang bangunin (yang nggak keliatan gitu). Alasan terakhir ini yang bikin gue merinding disko. Si ehem ini membangunkan gue karena gue disuruh belajar. Lah? Alasan yang aneh. 

Pernah pas gue setengah melek, ada yang buka pintu kamar gue trus kaya bangunin gitu. ”BANGUN! AYO BELAJAR!” gitu katanya. Nggak tau siapa. Tapi udah familiar banget sama orang ups ehem itu. Dan kalo gue nggak belajar, besoknya bakal dibangunin lagi. wawawawawa !!

Pernah juga pas gue terbangun, ternyata ada IM masuk ke HP gue. YM gue emang selalu aktif 24 jam, termasuk saat gue tidur. Dan gue pake sistem SMS. Jadi tu IM masuknya kaya SMS gitu. Kalo mau nyoba, silahkan pake YMnya 3. Ada 2 cara yang bisa dipilih. YM via sms atau via GPRS ~ which means harus install dulu. Lah, kok malah promosi? Mari kita kembali ke cerita, saudara-saudara.

Jadi waktu itu ada IM dari salah satu temen chat gue. Nggak usah disebutin namanya. Pas gue reply, ternyata dia online. Jadilah gue terbangun dan YMan sama dia.

Nggak ada angin tapi ujan deres, kita cerita masalah hantu. Itu masih jam 1 dini hari dan itu saat yang sangat sangat sangat tepat untuk bercerita masalah ituan. Cerita diawali dengan pocong, trus benda-benda yang ‘idup-mati’, dan akhirnya tibalah pada cerita yang paling yahud.

Kata dia, di Kaliurang ada sebuah villa yang angker. Disitu ada noni Belanda yang bunuh diri. Ceritanya dia jatuh cinta sama seorang pemuda pribumi. Tapi emak sama babenya nggak setuju. Yah, akhirnya dia bunuh diri deh. Cewek hantu itu sukanya jalan-jalan ke loteng. Kadang-kadang suka datengin orang-orang yang nginep disana. Pake dress putih dan of course she’s pretty. Namanya Laura.

Begitu denger cerita itu, gue langsung deg-degan gila dan merinding disko abis. Pasalnya GUE PERNAH NGINEP DI VILLA ITU. Waktu kecil sih. TK kalo nggak salah. Waktu itu temen kantor nyokap gue ulangtaun dan ngadain acara inap-menginap di sebuah villa di Kaliurang (yang ternyata adalah villanya Laura). Waktu itu anak kecilnya nggak banyak sih, cuma ada beberapa. Pas sampai disana, udah malem gitu. Sekitar jam 12an. Anak-anak kecil lain udah pada tidur. Sementara gue, yang waktu itu kebangun, sendirian di kamar. Para orangtua lagi nonton bola di bawah sambil ngopi-ngopi. Gue kan bosen gila tuh, akhirnya gue keluar kamar dan berjalan melewati lorong ke bawah.

JENG JENG JENG JENG
KAU TAHU APA YANG TERJADI ?

Gue ketemu seorang anak kecil. Sebaya sama gue. CAAAANNNTIIIIKK banget! Kayak boneka barbie. Matanya biru. Rambutnya ikal. Pake dress putih kayak punyanya princess-princess Disney. Pengeeen banget gue punya dress kayak gitu. Dan dia bule. Nggak tau asalnya dari mana, tau-tau dia nongol dari tangga.

Dia : Hai ! Kamu mau kemana ?
Gue : Mau ke bawah. Mamaku disana.
Dia : Ohh. Kok kamu nggak tidur ?
Gue : Enggak. Aku nggak ngantuk. Kamu sendiri mau kemana ?
Dia : Aku mau ke kamar (dia menunjuk lorong yang belakangan gue tau kalo itu lorong menuju loteng).
Gue : Kamu siapa? Kok tadi aku nggak liat?
Dia : Aku barusan datang. Namamu siapa?
Gue : Chicha ( gue mengulurkan tangan )
Saudara-saudara, tebak namanya siapaaa ..
Dia : LAURA (membalas uluran tangan gue)
Gue : Waaah, kayak yang di buku ! (buku Little House on The Big Woods, fyi)
Dia ketawa.
Dia : Iya. Eh, kamu nggak usah takut disini ya. Ada aku kok yang nemenin kamu.
Gue : Iya. Udah ya. Aku mau ke bawah dulu. 
Dia : Iya. Dadah !

Gue lari menuruni tangga dan gue nggak pernah nengok ke belakang. Besoknya gue udah nggak inget apa-apa tentang Laura. Sampai malam itu, waktu gue chat sama temen gue. Gue baru nyadar kalo yang dulu kenalan sama gue itu ehm Laura si noni Belanda yang bunuh diri. Oh my goat dragon, gue langsung nutup badan gue pake selimut, ambil rosario dan berdoa buat Laura, semoga dia tenang disana. Belakangan, setelah temen gue off (sekitar jam 4an), gue memutuskan untuk melanjutkan tidur gue. Dan gue mimpi tentang Laura. Dia berjalan menaiki tangga sebuah rumah yang baguuus banget. Kayak rumah-rumah Belanda gitu. Dan dia ketawa bahagia. 

Laura, semoga kamu tenang disana.