23 November 2011

Happiness Is In Your Hand


Dialog Dini Hari. Selasa 22 November 2011. 01:10 A.M

photo source: here

“Hati kamu mungkin memilihku, seperti juga hatiku selalu memilihmu. Tapi hati bisa bertumbuh dan bertahan dengan pilihan lain. Kadang, begitu saja sudah cukup. Sekarang aku pun merasa cukup.” | @deelestari, Perahu Kertas

X: Lucu ya, Cha, ngeliat kamu yang biasanya kuat, sekarang jadi kayak gini.
C: Kayak gini gimana maksudnya?
X: Yaaa.. lemah. Galau abis-abisan. Padahal sama yang dulu-dulu tuh gak kaya gitu kan?
C: Yaah, kan beda-beda tiap orang. Masa disamain.
X: Kenapa sih kamu kok galau-galauan gitu? Padahal dari cerita-ceritanya, kayaknya kamu gitu yang disakitin.
C: Disakitin? Nggak juga ah. Kamu ngeliatnya dari satu sudut pandang aja sih. Yang keliatannya salah belum tentu salah. Yang keliatannya bener, belom tentu bener. Sama kayak galau. Yang keliatannya galau, belum tentu galau. Hahaha
X: Really? Kalo kamu gimana?
C: Aku? Ya begini.
X: Begini gimana? Masih galau?
C: Kalo kamu nanya, masih galau apa engga, yaaa masih. Gimanapun juga, emang ada hal-hal yang gak bisa dihapus, gak bisa dilupain, dan gak bisa diubah. Tapi ini pilihan kok. Dan aku bahagia.
X: Bahagia? Masa sih? Kalo aku jadi kamu pasti udah aku injek-injek tu orang. Aku bom rumahnya. Trus aku pasti udah benci banget sama dia. Tapi kamu.. yaampun. Aku ga ngebayangin deh.
C: Emang ada yang salah? Aku tulus kok. Beneran bahagia. Dan ini caraku mencintainya. Aku bahagia, kalau dia bahagia, walau tanpa aku. Klise sih emang, cinta itu gak harus memiliki bla bla bla. Keliatannya bullshit banget. Tapi emang ini pilihan yang udah aku ambil. Dan kadang, pilihan terbaik adalah menerima.
X: I have shoulder for you to cry on.
C: Aku gak punya air mata. Aku bahagia :)